Monday, November 7, 2011

Mengidentifikasi Unsur Intrinsik dan Ekstrinsik dalam Sebuah Cerpen

Cerpen adalah karangan pendek berbentuk prosa yang mengisahkan sepenggal kehidupan tokoh yang penuh pertikaian, peristiwa yang mengharukan dan menyenangkan, dan mengandung pesan yang tidak mudah dilupakan.
Setelah membaca cerpen, anda dapat menganalisis unsur-unsurnya. Unsur cerpen dibedakan menjadi unsur intrinsik dan unsur ekstrinsik. Unsur intrinsik cerpen adalah sebagai berikut:

UNSUR INTRINSIK

1. Tema
Tema adalah sesuatu yang menjadi pokok masalah/pokok pikiran pengarang yang ditampilkan dalam karangannya. Tema biasanya diambil dari dunia di sekitar pengarang, baik yang dialami sendiri maupun oleh orang lain dalam kehidupan sehari-hari.

2. Amanat
Amanat merupakan pemecahan pokok masalah dalam sastra. Hal ini penting sebab dapat memperkaya pengetahuan kita tentang hidup dan kehidupan, terlebih bagi karya yang bernilai sastra, karena dapat menambah nilai-nilai dan memberikan kepuasaan hidup secara rohani.

3. Plot/alur
Plot disebut juga jalan cerita. Wujudnya berupa peristiwa-peristiwa yang disusun saling berkaitan menurut hukum sebab akibat dari awal sampai akhir cerita. Plot dirinci menjadi perkenalan, konflik/pertikaian, perumitan, klimaks, peleraian, dan penyelesaian.

4. Perwatakan/penokohan
Penokohan disebut juga karakteristik, artinya bagaimana pengarang melukiskan watak tokoh. Pelukisan watak tokoh harus sesuai dengan tema dan amanat.
Ada tiga cara untuk melukiskan watak tokoh, yakni analitik (pengarang langsung menceritakan watak tokoh), dramatik (pengarang melukiskan watak tokoh dengan tidak langsung, tetapi melalui tempat tinggal, lingkungan, percakapan antartokoh, perbuatan, tindak laku, dan reaksi terhadap kejadian) dan campuran (gabungan analitik dan dramatik).

5. Latar/setting
Latar berkenaan dengan tempat, situasi, dan waktu terjadinya peristiwa yang berlangsung atas seseorang pelaku. Latar harus mendukung pelaksanaan tema dan amanat.

6. Pusat pengisahan
Disebut juga sudut pandang (point of view) artinya kedudukan pengarang dalam cerita.

Ada empat macam kedudukan pengarang dalam cerita.
a. Pengarang sebagai tokoh utama (pengarang menuturkan cerita dirinya sendiri, pelaku utamanya aku/orang I, tunggal/jamak).
b. Pengarang sebagai tokoh bawahan (pengarang menuturkan cerita tentang tokoh utama sekaligus terlibat dalam cerita tersebut. Pelaku utamanya: kau/kata ganti orang II).
c. Pengarang sebagai pengamat (sebagai orang yang berada di luar cerita, ia menuturkan tokoh-tokoh dari luar, tidak terlibat dalam cerita, pelaku utamanya: ia/dia/kata ganti orang III tunggal/jamak).
d. Campuran (kadang pengarang sebagai pengamat, tapi bisa juga sebagai tokoh utama/pembantu).

UNSUR EKSTRINSIK

Adapun unsur ekstrinsik cerpen meliputi:
1. Latar belakang penciptaan;
2. Sejarah/latar belakang pengarang;
3. Kondisi masyarakat sebagai unsur kemasyarakatan;
4. Unsur psikologi.

sumber :
http://mynewdocuments.blogspot.com/search/label/Bahasa%20Indonesia

No comments:

Post a Comment

Next Prev home